BaliDigital.id

'Literasi Digital dari Bali untuk Negeri'

Mengenal Berbagai Penyebab Gizi Buruk Pada Balita

KOMPAS.com – Bayi berusia di bawah enam bulan juga rentan mengalami malnutrisi atau gizi buruk. Hal tersebut bisa menyebabkan kematian yang lebih tinggi pada bayi muda daripada pada bayi. Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 45 persen kematian anak terkait dengan kekurangan gizi. Selain berat badan lahir rendah, diare persisten dan penyakit kronis, perkembangan gizi buruk akut yang parah pada bayi di bawah usia 6 bulan juga bisa disebabkan pemberian makan yang kurang optimal, terutama pemberian ASI.

Penyebab gizi buruk pada balita

Salah satu penyebab paling umum gizi buruk adalah kelahiran prematur. Bayi prematur biasanya belum mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan untuk mengisap dan menelan ASI atau susu.
Akibatnya, asupan nutrisi mereka menjadi terhambat. Jika bayi Anda lahir prematur tetapi masih memiliki masalah makan setelah meninggalkan rumah sakit, penting untuk segera menghubungi dokter anak Anda.

Penyebab lain gizi buruk pada anak adalah kondisi bawaan seperti herpes dan penyakit kuning, dan infeksi seperti gastroenteritis virus. Setelah kondisi ini diobati, pemberian makan yang buruk biasanya turut teratasi. Gizi buruk pada anak juga bisa disebabkan oleh sindrom Beckwith-Wiedemann. Sindrom ini menyebabkan bayi menjadi sangat besar dan tumbuh dengan kecepatan yang sangat cepat.

Penyebab lain gizi buruk

Selain kondisi yang telah dipaparkan di atas, masih ada beberapa hal yang bisa memicu gizi buruk pada balita. Berikut berbagai kondisi yang bisa memicu gizi buruk antara lain:

  1. hipotiroidisme kongenital Kondisi ini terjadi ketika tiroid gagal berkembang atau berfungsi dengan baik
  2. Jantung kiri hipoplastik Hal ini merupakan kondisi langka yang terjadi ketika sisi kiri jantung gagal berkembang dengan baik, dan tidak mampu memompa darah ke tubuh.
  3. Botulisme bayi Botulisme bayi dapat terjadi ketika bayi menelan bakteri Clostridium botulinum Bakteri tersebut dapat menghasilkan racun berbahaya di dalam tubuh yang dapat memengaruhi pernapasan dan pola makan bayi.

Sumber : https://health.kompas.com/read/2021/06/26/100000868/mengenal-berbagai-penyebab-gizi-buruk-pada-balita?page=all#page2.
(ACP)

Print Friendly, PDF & Email
   Send article as PDF   

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *