BaliDigital.id

'Literasi Digital dari Bali untuk Negeri'

AstraZeneca Klaim Vaksinnya 92 Persen Efektif Lawan Virus Corona Varian Delta

Denpasar – AstraZeneca mengklaim bahwa vaksin Covid-19 yang diproduksinya efektif mencegah risiko rawat inap pada pasien Covid-19 akibat terpapar varian virus corona B.1.617.2 atau yang dikenal sebagai varian Delta. Dikutip dari situs Astrazeneca.com, riset dari Public Health England (PHE) memperlihatkan bahwa 92 persen vaksin AstraZeneca efektif mencegah rawat inap setelah pemberian dua dosis vaksin terhadap varian yang awalnya ditemukan di India itu. Data yang sama juga menunjukkan, vaksin AstraZeneca efektif melawan varian virus corona B.1.1.7 atau Alpha, yang awalnya ditemukan di Inggris, hingga 86 persen.

Selain itu, riset PHE membuktikan, virus corona varian Delta dan Alpha dapat mengurangi efektivitas vaksin pada pasien Covid-19 yang bergejala atau simptomatik.

“Vaksin efektif terhadap pasien dengan gejala hingga 74 persen melawan varian Alpha dan 64 persen melawan varian Delta,” tulis AstraZeneca.

Namun, dua dosis vaksin AstraZeneca masih efektif melindungi dari keparahan akibat Covid-19. Analisis tersebut juga menunjukkan, dari 14.019 kasus covid-19 dari virus corona varian Delta, hanya 166 yang dirawat inap di rumah sakit darurat di Inggris.

Hal tersebut membuktikan bahwa vaksin AstraZeneca memberikan efektivitas setelah dua dosis vaskin terhadap varian virus Corona asal India tersebut. Untuk diketahui, vaksin AstraZeneca atau AZD1222 dibuat oleh AstraZeneca, perusahaan farmasi asal Inggris, bekerjasama dengan Oxford University. Vaksin tersebut dibuat menggunakan adenovirus simpanse yang dilemahkan sehingga menyebabkan infeksi pada simpanse dan mengandung materi genetik protein yang digunakan virus Corona masuk ke sel tubuh manusia.

Setelah protein tersebut diproduksi, maka akan memicu sistem kekebalan untuk menyerang virus corona, jika menginfeksi tubuh manusia. Adapun Vaksin AstraZeneca sudah mendapatkan izin penggunaan darurat di lebih 80 negara dan 6 benua. Kemudian, lebih dari 500 juta dosis Vaksin AstraZeneca telah didistribusikan ke 165 negara di seluruh dunia, termasuk lebih dari 100 negara melalui jalur Covax Facility. Adapun, hingga saat ini, pemerintah telah mengamankan 94.728.400 dosis vaksin, dengan rincian vaksin Sinovac (84.500.000 dosis), AstraZeneca (8.228.400 dosis) dan Sinopharm (2.000.000 dosis).

Penulis : Haryanti Puspa Sari
Editor : Bayu Galih
Sumber : Kompas.com
(ACP)

Print Friendly, PDF & Email
   Send article as PDF   

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *